Mengenal Sabun dan deterjen

Nur Hidayat

Banyak definisi deterjen sintetik telah diusulkan, yang semuanya sangat luas. The Comiti International de Dirivis Tensio Actifs setelah beberapa tahun musyawarah menyepakati definisi berikut:

  1. Deterjen: Produk formulasi yang khusus dirancang untuk mendukung pengembangan deterjensi. Catatan: deterjen adalah formulasi yang terdiri dari unsur penting (surfaktan) dan bahan lain (pembangun, penguat, pengisi dan bahan bantu).
  2. Surfaktan: senyawa kimia yang bila dilarutkan atau didispersikan dalam cairan adalah diserap pada interface, sehingga menimbulkan sejumlah proses fisika-kimia yang menjadikan senyawa tidak larut air menjadi larut.
  3. Produk amfifilik: Produk yang terdiri dari satu atau lebih gugus hidrofilik dan satu atau lebih gugus hidrofobik. Catatan: Surfaktan adalah produk amfifilik.

Deterjen dan sabun digunakan untuk membersihkan karena air murni tidak dapat menghilangkan noda berminyak, dan kotoran organik. Sabun membersihkan dengan bertindak sebagai emulsi. Pada dasarnya, sabun memungkinkan minyak dan air untuk bercampur sehingga kotoran berminyak dapat dilepaskan selama bilasan. Deterjen yang dikembangkan untuk menanggapi kekurangan sabun yang dibuat dari lemak hewan dan nabati yang digunakan untuk membuat sabun selama Perang Dunia I dan Perang Dunia II. Deterjen terutama surfaktan, yang dapat dihasilkan dengan mudah dari petrokimia. Surfaktan menurunkan tegangan permukaan air, pada dasarnya membuat ‘basah’ sehingga kurang cenderung tetap untuk dirinya sendiri dan lebih mungkin untuk berinteraksi dengan minyak dan lemak.

Deterjen modern tidak hanya mengandung surfaktan. Produk pembersih ini juga mengandung enzim untuk mendegradasi protein berbasis noda, pemutih untuk noda warna dan menambah daya kepada agen pembersih, dan pewarna biru untuk melawan penguningan bahan. Seperti sabun, deterjen adalah hidrofobik atau tidak suka airl dan komponen hidrofilik atau menyukai. Hidrokarbon hidrofob ditolak oleh air, tapi menarik minyak dan lemak. Akhir molekul hidrofilik yang sama berarti bahwa salah satu ujung molekul akan tertarik ke air, sementara sisi lain mengikat minyak. Desah air sabun di sekitar memungkinkan sabun atau deterjen untuk menarik kotoran jauh dari pakaian atau piring dan masuk ke kolam yang lebih besar dari air bilasan. Bilasan mencuci deterjen dan tanah dibuang. Air hangat atau panas mencairkan lemak dan minyak sehingga lebih mudah diikat sabun atau deterjen untuk larut dan menariknya ke dalam air bilasan. Deterjen mirip dengan sabun, tapi mereka cenderung kurang  membentuk film (buih sabun) dan tidak dipengaruhi oleh adanya mineral dalam air (air sadah)

Deterjen modern dapat dibuat dari petrokimia atau dari oleokimia yang berasal dari tumbuhan dan hewan. Alkali dan agen pengoksidasi juga bahan kimia juga ditemukan dalam deterjen. Berikut adalah fungsi molekul molekul tambahan:

  1. Petrokimia / Oleochemicals
    Lemak dan minyak adalah rantai hidrokarbon yang tertarik dengan kotoran berminyak.
  2. Oksidizer

Belerang trioksida, etilen oksida, dan asam sulfat adalah salah satu molekul yang digunakan untuk memproduksi komponen hidrofilik dari surfaktan. Oksidasi menyediakan sumber energi untuk reaksi kimia. Senyawa ini sangat reaktif juga bertindak sebagai pemutih

  1. Alkali.

Natrium dan kalium hidroksida digunakan dalam deterjen bahkan ketika mereka digunakan dalam pembuatan sabun. Mereka menyediakan ion bermuatan positif untuk mempromosikan reaksi kimia.

Deterjen kini telah banyak digunakan untuk berbagai keperluan seperti rumah tangga, laundry, dan industry. Deterjen telah digunakan sebagai bahan utama atau sebagai bahan pembantu.

Sabun adalah garam dari senyawa yang dikenal sebagai asam lemak. Suatu molekul sabun terdiri dari rantai hidrokarbon yang panjang (terdiri dari karbon dan hidrogen) dengan gugus asam karboksilat pada salah satu ujung ion yang terikat pada ion logam, biasanya natrium atau kalium. Akhir hidrokarbon nonpolar dan larut dalam zat nonpolar (seperti lemak dan minyak), dan akhir ionik (garam dari asam karboksilat) adalah larut dalam air. 

Banyak definisi deterjen sintetik telah diusulkan, yang semuanya sangat luas. The Comiti International de Dirivis Tensio Actifs setelah beberapa tahun musyawarah menyepakati definisi berikut:

1.    Deterjen: Produk formulasi yang khusus dirancang untuk mendukung pengembangan deterjensi. Catatan: deterjen adalah formulasi yang terdiri dari unsur penting (surfaktan) dan bahan lain (pembangun, penguat, pengisi dan bahan bantu).

2.    Surfaktan: senyawa kimia yang bila dilarutkan atau didispersikan dalam cairan adalah diserap pada interface, sehingga menimbulkan sejumlah proses fisika-kimia yang menjadikan senyawa tidak larut air menjadi larut.

3.    Produk amfifilik: Produk yang terdiri dari satu atau lebih gugus hidrofilik dan satu atau lebih gugus hidrofobik. Catatan: Surfaktan adalah produk amfifilik.

Deterjen dan sabun digunakan untuk membersihkan karena air murni tidak dapat menghilangkan noda berminyak, dan kotoran organik. Sabun membersihkan dengan bertindak sebagai emulsi. Pada dasarnya, sabun memungkinkan minyak dan air untuk bercampur sehingga kotoran berminyak dapat dilepaskan selama bilasan. Deterjen yang dikembangkan untuk menanggapi kekurangan sabun yang dibuat dari lemak hewan dan nabati yang digunakan untuk membuat sabun selama Perang Dunia I dan Perang Dunia II. Deterjen terutama surfaktan, yang dapat dihasilkan dengan mudah dari petrokimia. Surfaktan menurunkan tegangan permukaan air, pada dasarnya membuat basah’ sehingga kurang cenderung tetap untuk dirinya sendiri dan lebih mungkin untuk berinteraksi dengan minyak dan lemak.

Deterjen modern tidak hanya mengandung surfaktan. Produk pembersih ini juga mengandung enzim untuk mendegradasi protein berbasis noda, pemutih untuk noda warna dan menambah daya kepada agen pembersih, dan pewarna biru untuk melawan penguningan bahan. Seperti sabun, deterjen adalah hidrofobik atau tidak suka airl dan komponen hidrofilik atau menyukai. Hidrokarbon hidrofob ditolak oleh air, tapi menarik minyak dan lemak. Akhir molekul hidrofilik yang sama berarti bahwa salah satu ujung molekul akan tertarik ke air, sementara sisi lain mengikat minyak. Desah air sabun di sekitar memungkinkan sabun atau deterjen untuk menarik kotoran jauh dari pakaian atau piring dan masuk ke kolam yang lebih besar dari air bilasan. Bilasan mencuci deterjen dan tanah dibuang. Air hangat atau panas mencairkan lemak dan minyak sehingga lebih mudah diikat sabun atau deterjen untuk larut dan menariknya ke dalam air bilasan. Deterjen mirip dengan sabun, tapi mereka cenderung kurang  membentuk film (buih sabun) dan tidak dipengaruhi oleh adanya mineral dalam air (air sadah)

Deterjen modern dapat dibuat dari petrokimia atau dari oleokimia yang berasal dari tumbuhan dan hewan. Alkali dan agen pengoksidasi juga bahan kimia juga ditemukan dalam deterjen. Berikut adalah fungsi molekul molekul tambahan:

1.    Petrokimia / Oleochemicals
Lemak dan minyak adalah rantai hidrokarbon yang tertarik dengan kotoran berminyak
.

2.    Oksidizer

Belerang trioksida, etilen oksida, dan asam sulfat adalah salah satu molekul yang digunakan untuk memproduksi komponen hidrofilik dari surfaktan. Oksidasi menyediakan sumber energi untuk reaksi kimia. Senyawa ini sangat reaktif juga bertindak sebagai pemutih

3.    Alkali.

Natrium dan kalium hidroksida digunakan dalam deterjen bahkan ketika mereka digunakan dalam pembuatan sabun. Mereka menyediakan ion bermuatan positif untuk mempromosikan reaksi kimia.

Deterjen kini telah banyak digunakan untuk berbagai keperluan seperti rumah tangga, laundry, dan industry. Deterjen telah digunakan sebagai bahan utama atau sebagai bahan pembantu.

Sabun adalah garam dari senyawa yang dikenal sebagai asam lemak. Suatu molekul sabun terdiri dari rantai hidrokarbon yang panjang (terdiri dari karbon dan hidrogen) dengan gugus asam karboksilat pada salah satu ujung ion yang terikat pada ion logam, biasanya natrium atau kalium. Akhir hidrokarbon nonpolar dan larut dalam zat nonpolar (seperti lemak dan minyak), dan akhir ionik (garam dari asam karboksilat) adalah larut dalam air.

Tags: ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CAPTCHA Image

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>